Tags

,

Judulnya adalah sejumlah waktu yang saya lewatkan tanpa blog ini. Bahkan sempet lupa punya blog yang ternyata kalo dibaca sekali lagi….. pekoknya naudzubillah. Isinya cuma aib -_-

bukan deng, ini bukan blog sayaaaa bukan sayaaaaa *gak ngaku*

Untuk para pendengar setia blog ini *sopo?* yang pastinya sudah kalang kabut waktu saya vanish dari dunia perblog-an *sopo?* inilah waktu comeback sayaaaaaa!!! Masa kejayaan itu akan saya ulangi!!!

*Sorak-sorak + drumroll swalayan*

Okeeee

Pertama-tama, baru sekarang ini saya ngrasa ternyata tagline blog ini kayak iklan TV -__-
mikir opo to aku pas nggawe iki….oh yo aku ra mikir deng. Ora keren blas, dan sekarang saya berpikir untuk menggantinya, jadi…seeing the world in perfect harmony. Cie, ada yang merasa terpanggil jiwa ke-AMSA-annya?

Jadi sekarang, saya sudah kuliah. Kuliah pemirsa! Woohoooo. Hebat bukan, dan tepatnya kuliah di tempat yang saya inginkan. Sungguh suatu anugrah. Tapi dalam satu anugrah tersimpan banyak tantangan juga. Contohnya ketika kemaren apes gara2 telat dateng C*T. Hahahaha. Ngeri banget kalo ternyata ga bisa dapet izin. Masak jadi mahasiswa ekstensi cuma gara2 satu hari penuh kebodohan? Naudzubillah. Untungnya boleh, alhamdulillah. Kata-kata mutiara: Kebegoan itu menyakitkan. Sistem itu kejam. Jujur itu pahit, tapi berbuah manis pada akhirnya 🙂

Aaaah, sejak kapan jadi Golden Ways begini? hahaha. Padahal entry tulisan kemaren2 bikin mengelus dada semua

Manusia bisa berubah, dan kayaknya perubahan itu hampir pasti terjadi. Tapi entah kenapa, temen2 saya nganggap saya ga pernah berubah. Dan yang bilang begitu bukan cuma satu orang. Yaa, nek transisi dari alay fisiologis ke “dalam batas normal” sih semua orang ngalami. Termasuk saya lho, saya udah insyaf. Tapi, sakjane aku penasaran, what parts of me that don’t change? Is it good? *yo mbok takon wingi2…malah takon neng kene*

Ah, aku tau. Yang jelas saya masih cintah sama komik. Barusan aja nyewa komik di tempat kesayangan. Dan salah satu cita-cita saya yang gak saya lupain adalah baca semua komik di afro! superfisial banget you cita-citane….tapi cita-cita ini tidak mudah digapai lho teman-teman *padahal superfisial*.. afro itu bukanya siang, trus kuliah sibuk banget *mbaca materi kuliah aja nggak masak bela-belain mbaca komik? jawaban dalam hati: yo iyolah!* trus makin banyak aja komik bagus yang sewanya sewa baru *yang artinya: mahal*, macem2 deh. Aaaah dunia memang kejam :”)

Trus apalagi ya? Musik kesukaan aja bisa ganti-ganti. Tapi soal Chris Cornell yang suaranya makjleb dalam arti harfiah, sih, masih suka biyanget biyanget gak nyante biyangetnya. Ah! tapi genre saya kayak udah mulai geser gitu, ke arah melodic melancholic enigmatic rock. Alias rock galau mendayu-dayu. Bukaaaan, bukan Armada -_- Contoh deh, Seattle sound udah ngracunin saya, jadi Alice in Chains *pas jaman Layne* hampir selalu mengisi playlist HP. Satu lagi, selain itu saya suka Mr. Children! Aih, suka banget :3 besok-besok tak tulis segala tentang (saya) yang menyangkut mereka deh. Coming soon!

Jadi…. intinya post ini tentang apa? Racetho banget, katamu? Iya, aku juga ngrasa -_- sudah bawaan orok ini gejenya. Harap maklum. Intinya post ini merangkum hidup saya selama 4 tahun trakhir. Huahahahaha. 4 tahun dalam 1 post! Luar biasa~

Advertisements