Tags

,

Akhirnya setelah PS nya kembali dari toko…Goodbye ZUMA~!
it’s time to PLAY!!! HAVING FUN!!!
Game favorit saya (yang ngga tamat-tamat) yaitu Project Zero 2 alias Fatal Frame 2 .

saya mainkan dengan semangat menderu!!

Ini game beneran ngeri. Ampun. Ga berani deh mainin ini malem-malem sendirian. Story line nya juga tragis. Tapi asyik.FF2
Puzzlenya ga gitu susah sih (atau aku yang belum sampe ke bagian yang susah?)
Tugas kita hanya satu, kabur dari desa terkutuak itu bersama kembaran kita.
Yaa tapi pasti diberi segala halangan dan rintangan. Mulai dari setan yang bawa-bawa sabit, yang lehernya patah, yang sukanya jatuh dari atas tangga, yang buta, yang mukanya ditutupi kertas, sampe yang ketawa-ketawa dan sekali sentuh kita mati. Ada juga puzzle suruh nyari kunci pintu inilah, pake alat itulah (padahal didobrak beres -_-‘). Trus mana kembarannya itu sukanya kesurupan arwah dan dia malah ngabur kemana gitu. Trus ntar ketemunya tau-tau dia udah ada dalem ruangan yang kekunci.

Piye carane kae mlebu cobo?

Tapi yang paling asyik adalah sesi pemotretannya. Hahaha. Apalagi kalo musuhnya lamban dan gampang fatal frame contoh : Chitose Tachibana.

Musuh yang paling saya benci (sejauh ini) adalah the Mourners. Berhadapan dengan dia membuat deg-degan, tegang, ga bisa fokus, alhasil score’e elek dan healing item berkurang.

Trus yang saya suka sekaligus benci adalah sudut pandangnya!! Sudut pandangnya itu keren bangettsssss!!!! Tapi sekaligus bikin cemas. Kayak bakal ada sesuatu yang muncul gitu.

Pas chapter berapa gitu, saya ngarahin kamera ke jendela, tau-tau ada anak kecil nongol, langsung saya buang stik dan teriak-teriak.
Mak’ee jantungan aku.
Hehe, masih lanjut nih maininnya. Haah betapa bahagianya…

Advertisements